tentang rohmah cipz

Foto Saya
halo,^^ selamat datang di blog pribadiku "CERPEN WARNA" bisa hub aku di: https://www.facebook.com/rohmah.cipz

Selasa, 24 Juli 2012

cerpen remaja ramadhan


ALHAMDULILLAH udah mau berjilbab...
Oleh : AR

        Seorang ibu tengah risau memikirkan tingkah anak keduanya yang begitu malas dan bandel. Dia berpikir apakah mungkin si nina kurang perhatian? Sehingga sikapnya begitu? , serasa ia tidak peduli dengan masa depannya. Padahal sekarang ia sudah menginjak kelas satu SMA.

“nina, ayo bangun... sholat ashar lalu mandi. ,,” tegur ibunya.
“.....” namun nina hanya bergeming dan sengaja tidak beranjak bangun sedikitpun  dari tidurnya. Ibunya hanya menghela napas. Lelah jika harus bersikap lebih keras. Takut menyakiti putrinya.

.........

        Sore-sore saat seluruh keluarga kumpul di ruang makan, .
“wah bentar lagi puasa ya , . asik.” Kata nana (kakak nina)
“iya, . nana sama nina udah mempersiapka diri belum?” tanya sang ibu.
“mempersiapkan? Contohnya??” tanya nana, nina hanya diam dan tidak begitu peduli.
“seperti menyiapkan diri dengan lebih baik dari hati, akal dan jasad, . merencanakan prestasi ibadah kita .. dan masih banyak lagi sebenarnya. ,, kalian bisa cari di internet ya”
“em ,, aku udah sempet kepikiran kalo ingin lebih baik lagi dari segi akhlak, agama, ilmu, dan lain2, . dan untuk menyambutnya aku udah mulai mengganti wallpaper hape ku dengan gambar ala ramadhan.hehe.. “ sambung nana
“itu sudah bagus.,, setidaknya sudah kepikiran dan ada rencana. , kalau dik nina bagaimana ya kak?” kata ibu.
“oh kalau nina sih masih gak jelas tuh apa yang ada di dalam hatinya.. ,, nin..jangan diem aja donk.,, lagi galau?” nana
“galau? Sori lah yao,, trus aku harus ngomong apa donk?” akhirnya nina ikut dalam percakapan.
“ya kamu share apa yang udah kamu persiapkan dan rencanakan untuk ramadhan tahun ini.”
“kalo gak da??” jawab nina cepat.
“ayolah... masak Cuma gitu aja gak ada? ,, gak kreatif, gak seru.. ,, gitu-gitu aja. ,, gak ada perubahan. Huuu...” pancing nana agar adiknya mau lebih berpikir.
“bisa gak ganti topik??” jawab nina cuek.
“huuuu....”
“oya, kak nana kan udah hampir setahun berjilbab dan tampaknya sudah semakin baik sekarang. ,, gimana dengan nina? Apa tidak ingin seperti kak nana? .” ibu berkata.
“lom pengen... ,,”
“hu” nana menimpali. , nina hanya menjawab dengan tatapan –apaan sih? -

.............

 “kak, aku lagi sedih nih.. , cowok yang aku suka ternyata sukanya ama hindun,. Padahal aku udah baik ama dika, tapi kenapa dia malah lebih milih hindun???” curhat nina ke kakaknya nana.
“oh, mungkin hindun lebih baik dari kamu” jawab sang kakak agak cuek.
“kok gitu sih jawabannya?”
“trus harus gimana?”
“.... ,apa mungkin karena hindun berjilbab? Tapi masak gitu?” nina masih gak trima.
“belum tentu karena jilbabnya, tapi hatinya. Yang kakak lihat,hindun punya aura bagus, dia rajin beribadah dan tidak pemalas. Dengan dia mempunyai hati yang baik, dia mau berjilbab agar menjadi pribadi yang lebih baik lagi, Jadi kakak rasa wajar kalo dika lebih suka cewek seperti hindun”
“kalo aku berjilbab, apa bisa membuat dika jadi suka ama aku?”
“belum tentu. ,, lagian dika kan sukanya ama hindun,kamu gak bisa donk memaksakan cinta kayak gitu. , emang gak ada cowok selain dika yang bisa kamu taksir?”
“aku pengen berjilbab...”
“karena? ,, jangan bilang karena dika ,kakak gak setuju ama niatmu kalo kayak gitu”
“gak lah... , kan tadi kakak bilang aku gak bisa memaksakan cinta.. , ..”
“lalu?”
“karena aku ingin kayak hindun. Setelah berjilbab, dia jadi semakin baik, makin solehah, makin terlihat menyenangkan.. ,, aku pengen kayak gitu. , gak salah kan?”
“gak salah.. , tapi niatnya bener2 karena muhasabah kan?”
“muhasabah?”
“iya, perbaikan..., kakak berharap setelah kamu merasakan berjilbab, kamu akan ada perbaikan dari hidupmu selama ini”
“iya... kakak bantu aku lho”
“ya pastinyalah.. ,, ibu dan ayah juga pasti akan selalu bantu , tapi yang penting tuh kamu nya, serius apa gak, awas aja kalo ini hanya keinginan sementara... ,, “
“gak gak... , aku 1000% serius kok.. ,,”
“alhamdulillah....”

SELESAI

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar