tentang rohmah cipz

Foto Saya
halo,^^ selamat datang di blog pribadiku "CERPEN WARNA" bisa hub aku di: https://www.facebook.com/rohmah.cipz

Minggu, 12 Mei 2013

cerpen anak remaja :: dia lagi dia lagi 1


DIA LAGI, DIA LAGI! (1)
By: rohmah cipzz

“aduh,hati-hati donk,main nabrak aja,sampe jatuh nih” kata mei penuh penekanan karena sebel.
“kamu tuh yang harusnya hati-hati,jalan gak liat-liat” (ih, nih cowok disalahin malah balik nyalahin)
“kamu” tegas mei

“kamu” jawab cowok itu gak mau kalah.
“sudah-sudah-sudah, kalian apa-apaan sih? Anak kecil banget deh” kata maya menengahi.
“bodo amat, pokoknya yang salah dia,TITIK.” Mei keras kepalanya kumat.
“ya udah, ayo jalan” ajak maya sebelum mei mengeluarkan kekonyolan yang lebih parah lagi.
........................................................
Di sebuah universitas swasta , terdapat seorang cewek yang... yach rada-rada nyebelin gitu deh. alias judes judes gimana gitu. Tapi cukup baik kok ama temen-temannya (cukup?), nih anak namanya MEI. Di kasih nama gitu kayaknya karena dia lahir bulan Mei.
“eh, ini kan hari pertama kuliah, kayaknya gimana gitu ya?” kata mei
“gimana gitu? Maksudnya?”
“yach... pokoknya gitu deh...”
Tiba-tiba ada 3 cowok tak dikenal masuk kelas dengan langkah santai yang SOK!
“heh, kamu kan cowok rese tadi, ngapain kesini?” tanya mei jutek.
“eh, santai donk, aku and the genk kan mo kuliah, emang salah?” jawab cowok rese yang bernama rian itu.
“O, jadi sekelas. Tapi pas ospek kok aku gak pernah liat kamu? padahal kan sejurusan.”
“kalo gak pernah liat ya berarti mungkin beda kelompok”
“pas acara makrab, aku juga gak ngliat kamu” mei masih menyambung pembicaraan.
“aku liat kamu, kamu nya aja yang super cuek, masak gak bisa ngliat cowok keren gini”
“terus aja terus kePDan, keren apanya? Rese gitu”
“pokoknya keren”
“huuuuuuuuu”
        Setelah kuliah selesai...
“bu, mau copy materi” kata mei dan rian bersamaan. (kok bisa ya? Ada yang bilang kalo kayak gitu tuh SEHATI namanya, tapi?)
“aku dulu” mei memulai
“aku” rian gak mau kalah
“aku duluuuuu, kamu gak pernah denger istilah LADIES FIRST?”
“bodo” jawab rian santai yang nyebelin.
“udah udah udah.. diliatin ama bu ajeng tuh” kata maya menengahi.
“eh, maaf bu... hehe” mei dan rian kompak lagi.
“ih fotocopy” mei nyindir
“kamu tuh, jelas-jelas aku duluan” .rian.
“sudaaah... ,, sini flasdisk kalian,ibu copykan”
Akhirnya pertempuran itu berakhir juga.
....................................................
Siangnya...
Mei : “may, masih ada satu kelas lagi ya? Jam satu kan? Padahal aku udah ngantuk, pengen bubuk”
Maya : “iya, .. jangan ngantuk donk, semangat semangat semangat,, kamu kan tiap hari nonton spongebob, contoh tuh..”
Mei : “hhahahahah.... “ (nih anak malah ngakak?.. emang bener, dia kalo inget spongebob pasti langsung kumat)
Maya : “kebiasaan.. ,, eh kuliah masih setengah jam lagi nih, daripada gak ngapa-ngapain bikin ngantuk, mending ke perpus yuk?”
Mei : “bukannya kalo ke perpus malah tambah ngantuk?”
Maya : “ya dibikin gak donk”
Mei : “haha bisa aja, oke, lets go!”
..............................................................
Brukk... (tabrakan kedua kalinya terjadi dalam satu hari ini)
“hiiiiiih.. kamu lagi kamu lagi, kenapa sih kamu gak brenti-brenti ganggu hidupku?” (mei agak lebay,haha)
“aku? Gak salah? Kamu tuh yang selalu hadir di setiap langkahku” (ini malah juga ikut-ikutan lebay)
“lebay banget” jawab mei cuek dan langsung ngloyor pergi
........................................................................
“napa sih may harus tabrakan lagi? Baru ja tadi aku hepi gara-gara inget spongebob, sekarang udah dibuat bete lagi”
“jodoh kali’, kayak di tivi tivi,.. hehe”
“jangan sampai deh, tuh anak kan sok keren gitu, rese tau gak!”
“tapi kan dia emang keren” maya malah membela rian?
“em,, iya juga sih.. , hoho” mei malah ngikut, dasar anak-anak aneh.
............................................................
        Karena mei dan rian sama-sama selalu pada gak mau ngalah. Jadi tiap ketemu selalu terjadi hal yang nyebelin. Dan tingkah mereka pasti bikin masalah jadi makin ribet.
Karena ternyata temen sekelas, jadi tiap hari mei selalu membatin “dia lagi,dia lagi”. J
        Beberapa minggu telah terlewati, dan entah udah berapa kali mei dan rian bertabrakan. Gak tau napa selalu terjadi insiden tabrak menabrak antara mereka berdua. Dan tabrakan beberapa menit yang lalu telah membuat jantung rian berbunyi dagdigdug. Apakah ini pertanda ada ‘sesuatu’ ? (udah beberapa hari rian emang sering mikirin mei. Di liat-liat mei orangnya manis juga)
“aduuuuuh, slalu kyak gini, liat nih... jus ku tumpah semua, ganti” mei marah. Karena lagi-lagi....
“ganti? Enak aja. Situ yang gak liat-liat kalo jalan” rian
“.......” mei hanya diem aja, dan langsung pergi.
“tumben tuh anak gak bawel, mukanya keliatan kusut, dikelas tadi juga” kata rian heran
“haha,lagi patah hati kali bro” temen rian menimpali.
..............................................................
“aku agak kecewa tau gak may, setelah tau kalo dia udah punya pacar, kan udah gak asik kalo di fans” keluh mei,karena seniornya di suatu organisasi yang ia taksir ternyata udah ada yang punya.
“yach mo gimana lagi mei? Napa dulu gak kamu selidiki dulu sebelum naksir? Langsung aja sih bawaannya”
“kan pikirku Cuma ngefans, eh ternyata bisa sakit hati juga kalo tau yang sebenarnya,, ah tau deh... aku mo cari gebetan baru lagi yang masih JOMBLO, kira-kira siapa ya?”
“rian kayaknya JOMBLO deh, hehehe “ maya ngmong gitu sambil unjuk gigi.
“rian? Yang bener aja, . aku lagi gak mud mikirin tuh cowok”
“kalo gitu mending dipikir besok-besok aja, lima menit lagi masuk kelas. Keluar yuk” maya mengajak mei keluar dari perpus.
        Entah ada apa, sepanjang kuliah, rian terus memperhatikan muka mei yang masih kusut. Kayaknya dia sangat membutuhkan rapika.
Dan setelah selesai kuliah...
“ehm.. kusut amat mukannya” sindir rian cuek
“trus kenapa?”jawab mei singkat
“yaaa... tumben aja.. ,, kayaknya ada yang lagi patah hati nih” ledek rian dengan resenya
“sok tau banget, tapi terserah deh kamu mo ngomong apa” mei lalu pergi dengan cuek.
“tuuuhh kan, tu anak lagi gak beres kayaknya, biasanya kan dia selalu nyolot gak mau ngalah” curhat rian ama tito.
.........................................................

“minggir...minggir...minggir.. ,, aku mo lewat, lemot banget sih” seru mei waktu mo masuk lift. Kebetulan yang disuruh minggir itu komplotannya rian dkk.
“eh, gak tau caranya antri ya?” kata rian waktu udah sama-sama di dalam lift.
“NGGAK, trus kenapa?”
“ya harusnya tau donk”
“yeee... suka suka gue”
“nnaaah... kumat lagi resenya”
“kamu bilang aku kumat? Maksutnya apaan tuh?”
“mau tau maksudnya? Cari aja ndiri” jawab rian menyebalkan.
“eh, rese ya?”
“IYA, trus kenapa?” jawab rian cuek.
“nyebelin tau gak”
“udah-udah... , lift lagi penuh gini masih sempet-sempetnya debat, diliatin tuh” maya lagi-lagi jadi penengah (kenapa gak dari tadi aja gitu?)
“may, aku gak peduli ya, pokoknya dia yang salah” mei gak mo ngalah (padahal masalahnya sepele banget)
“kamu tuh yang salah” rian juga gak mo kalah
“kamu”
“kamu”
“sssssssssttttttt....” kata salah satu dosen yang ikut menyaksikan perdebatan gak penting mereka.
...................................................
        Beberapa minggu kemudian...
Waktu salah satu organisasi kampus ngadain acara outbond, mei dan maya ikutan, karena mereka emang suka kegiatan-kegiatan kayak gitu.
“wah, besok udah outbond, pasti seru” girang maya ke mei
“iya ya,, aku yakin may, besok pasti bisa hepi-hepi, kan dua hari satu malam gak ketemu si rese itu,ha..ha..ha..” timpal mei dengan bangganya.
.................................................
Peserta outbond disuruh kumpul di pelataran parkiran kampus, untuk mendapat pengarahan.
Mei dan maya berdiri dengan santai, sebelum mereka melihat sesosok orang paling rese dikelas. Ya, rian dkk.
“may, ini bukan mimpi kan?”
“kayaknya kagak deh”
“aduuuuuuuuuuuuuuh.......ngapain siiiiiiiiiih dia juga ikutan acara ini, bisa bisanya... ,, ya Tuhaaan. ,, pasti kacau kacau kacau” mei heboh sendiri.
Dan yang diseberang...
“eh, kamu lagi, ngapain ikutan acara kayak gini, aku kira cewek kayak kamu sukanya main di mall mall doank” rian
“heh,, TER-SE-RAH kita ya mo ikut pa gak. Udah deh, mendiiing kamu jauh-jauh dari sini, sana... hus hus.. “ mei
“hohohoooooo... nih cewek makin hari makin oke aja judesnya, kalo aku gak mau jauh-jauh gimana?”
“gak usah cari gara-gara deh, aku lagi gak mud sama cowok nyebelin yang kerjaannya nabrak orang mulu”
“hahahahahahahahahhohohohohoohuuuhuukkuhukk..”
“may kayaknya ada penghuni RSJ yang kabur deh” kata mei berbisik.
..............................................
“haduuh.. akhirnya sampe juga di penginapan. udah pengen bubu.. ,,” mei
“bisanya bubu tuh ntar malem kalee, paling habis ini langsung ada kegiatan”
“yaaacch... padahal aku udah ngantuk bangets, . huaaaaaaaaaaaahhmm”
“temen-temen sekarang waktunya kumpul untuk pembagian jadwal dan makan siang” kata salah satu panitia wanita
..........................
“eh liat deh tuh si judes, dari tadi nguap mulu, ekspresinya kayak belum tidur tiga bulan,hahaha” kata rian ke temen-temen sekumpulannya.
“haha... eh foto aja, buat koleksi”
“hohoho.. kadang kamu jenius juga”
“tito gitulooh”
Cekrik..cekrik....
“tapi bro, napa sih dari tadi kok kayaknya kamu merhatiin si judes mulu? Udah mulai ada rasa ya?” tanya tito ke rian
“ada rasa? Sama si judes? ,, haha.. , kayak gak ada cewek lain aja”
“cewek lain sih masih banyak, tapi yang tiap hari tabrakan ma kamu kan Cuma si judes, wkwkwkwk” kevin ikut nimbrung.
“sialan.. ngledek aja teruuusss”
.......................................................

“dingin banget sih kalo malem disini, si judes kedinginan gak ya? Aaah udah udah ngapain mikirin si judes sih, gak penting juga. Tapi kok, aku masih pengen tau.. , tau ah. Mending buruan tidur deh” rian sibuk membatin sebelum akhirnya terlelap.
.................
“may.. dingin banget ya disini, . pengen pulang”
“jangan gitu donk, ini namanya tantangan”
“ah aku gak peduli ama tantangan, . eh eh kira-kira si rese juga bisa kedinginan gak ya?” tiba-tiba mei inget rian si rese
“ehm, napa tiba-tiba kepikiran rian? Kayaknya ada yang perlu diselidiki nih.. hihihi”
“paan sih..,,,udah malem nih, bubu yuk”
“langsung deh ganti topik...”
“huaaaaaaaaaaaaaaaahhhhmm” mei beranjak tidur.
................................................
Hari kedua.. acaranya jalan-jalan dan game.
“nah, udah nyampe lokasi game nih, sekarang saatnya pembagian kelompok, kelompoknya hasil dari pengacakan, satu kelompok enam orang,.. saya bacakan kelompok2 nya, diperhatiin baik-baik ya. Kelompok satu..blablabla.. kelompok dua blablabla.. kelompok tiga : mei,maya,anis,rian,tito,kevin..blablablablablabla..” terang sang panitia panjang dan lebar.
“appaaaaaaaaa,, kok bisa sih satu kelompok ma si rese itu, kayaknya ada faktor kesengajaan nih. Aku harus protes nih may”
“eh, ngapain? Udah gak pa pa lagi, cuek aja”
“gak bisa may, kondisi gak enak ini harus segera di bereskan” “kak, aku mau tanya, kenapa sih aku,maya,anis harus satu kelompok ama rian dkk? Boleh ganti gak?”
“lho memangnya kenapa? ,, pembagian kelompok secara acak emang bagus untuk lebih bisa menambah keakraban, jadi ini udah jadi keputusan para panitia dan gak bisa di ganti ganti. Harap bisa kerjasama ya..”
“hu-uh.., resereserese”
        Males gak males, sebel gak sebel, si mei terpaksa harus patuh dengan peraturan yang telah dibuat oleh kakak-kakak panitia.
Sepanjang acara game dan jalan-jalan, mereka seperti telah berperang lewat telepati.
“aaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa.... , ada bekicoooooooooooooooot...” seru mei heboh
“mana mana?”
“ituuuuuuuuuuu... “
“aaaaaaaaaaaaaaaagggghrrh,,” may malah juga ikut-ikutan histeris.
“yahaaaaa,, Cuma ama bekicot aja sampe kayak gitu hebohnya, bekicotnya tu diem aja, jadi gak usah berlebihan”
“HEH,, terserah kita mau heboh ato gak heboh. Aku udah bilang kan tadi, jauh jauh deh kalo gak ada keperluan. , temen-temen, yuk kita pergi, .. minggir..minggir..” sewot mei dan langsung pergi meninggalkan rian dkk.
.......................................

“may, nis, aku mau liat-liat pemandangan diluar, kalian ikut gak?” tanya mei ke temen-temennya yang kayaknya udah siap-siap mo tiduran.
“udah PW nih... kali ini gak ya?”
“hu-uh.. iya deh.” jawab mei setengah bete.
......
“pemandangan disini oke juga” kata mei dalam hati
“tumben sendirian?” tiba-tiba ada suara rian
“kamu? ngapain kesini? Jangan-jangan kamu ngikutin aku ya?”
“ih ge-er... ,, “
“trus mo ngapain?”
“mau gangguin kamu, hahaha”
“gak lucu” tukas mei pedas.
“pertanyaanku jawab donk”
“yang mana?”
“tumben sendirian?”
“o, si maya ma anis mo tiduran, capek kali, gara-gara tadi harus satu kelompok ma kamu.”
“nih cewek malah nyalahin, ya terserah deh, aku lagi gak mud berdebat, .. “
“tumben..”
“capek aja”
“oh,jadi cowok kayak kamu bisa capek debat juga? ,, gampang juga ya ngalahin kamu.”
“eh, sembarangan. Aku Cuma lagi capek kali. Besok-besok aku siap kalo mau debat, gimana?”
“oke, siapa takut!”
.................................
        Setelah acara outbond itu rian jadi merasa semakin dekat dengan mei. Dia tau kok, sebenarnya mei baik, dia gak pernah cari gara-gara, Cuma sipat keras kepalanya aja yang sering kumat.
Kayaknya ada yang lagi mau pedekate nih...
Yach.. biarin mereka bersenang-senang..
Bersambung..

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar